Menanti Hasil Pertemuan The Fed, Harga Emas Turun

pt solid gold

Harga emas turun di bawah US$ 1.250 per ounce. Sebelumnya harga emas mengalami penurunan mingguan terbesar dalam enam bulan. Ini dipicu pasar yang mengantisipasi rencana kenaikan suku bunga Federal Reserve Amerika pada minggu ini.

Melansir laman Reuters, Selasa (12/12/2017), harga emas di pasar Spot turun 0,2 persen menjadi US$ 1,244.77 per ounce. Sementara emas berjangka AS untuk pengiriman Februari turun US$ 1,50, atau 0,1 persen menjadi US$ 1.246,90 per punce.

Harga emas di pasar spot turun 2,5 persen pada minggu lalu, penurunan mingguan terbesar sejak Mei.

Salah satu pemicu penurunan harga emas, The Fed yang diperkirakan akan menaikkan suku bunga usai pertemuan selama dua harinya yang berakhir pada hari Rabu.

“Pertanyaannya adalah apa yang akan menjadi panduan ke depan. Apakah mereka lebih hawkish, kurang hawkish, bagaimana inflasi, dan apa yang terjadi tentang prospek ekonomi,” kata Bart Melek, Kepala Strategi Komoditas TDEfek di Toronto.

Melek menambahkan pasar emas juga mengantisipasi komentar mengenai laju kenaikan bunga di masa depan. Kemungkinan kenaikan terjadi dua atau tiga lagi pada 2018, meskipun inflasi dan pertumbuhan upah masih melamban.

Harga emas memang sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga AS. Karena ini meningkatkan biaya dan menahan pembelian aset non-yiel, sementara kenaikan bunga mendorong dolar.

Adapun harga perak mencatat penurunan terbesar, dengan mencatat kontrak 34.915, menurut laporan Societe Generale.

“Investor keuangan benar-benar melarikan diri dari perak,” jelas Commerzbank dalam sebuah catatan. Harga perak turun 0,5 persen menjadi US$ 15,76 per ounce.

Harga Palladium naik 0,2 persen menjadi US$ 1.008,70 per ounce, sementara platinum naik 0,3 persen menjadi US$ 889,80 per ounce setelah menyentuh titik terendah sejak Februari 2016 pada pekan lalu.